Haee friends, good day yaah!

Kali ini lagi pingin ceritain si bungsu, Mio . Ya iya namanya sama dengan Jenis motor itu dan anaknya juga udah sampe pengen nelen crayon kali ya karena banyak yang komen begitu. That’s why dia maunya dipanggil pake nama aslinya. ( kayak crime suspect aja pake nama samaran 😛 ) iya si Zakia ini emang sensi banget. Emaknya pas PMS aja kalah

Kalo denger lagunya  Mas Achmad Albar dinyanyiin ‘Zakia..Zakia..engkaulah……” langsung deh kayak disulut api. Matanya di belo-beloin, bibirnya nguncup dan yang selalu ya kakinya langsung merapal ajian Hentak bumi.  Di sekolah anti dia dipanggil Mio, Padahal kalo di rumah anteng . Yeaah, however I do love her temper hahaha! Dia tahu kalau emaknya manggil begitu ya karena sayang banget  yang sampe luber2 deh.

Ceritanya, si bungsu ini nge fans abiss ke Kakak Kedua. Mbak Caca

Suatu hari, kakak kedua minjem pensil . sempet heran, karena kalo sekolah anak-anak menyiapkan 2 batang di kotak mereka. Nah, ternyata pensil kakak kedua raib semua ( mungkin dia sedekahkan yaa , kan ga boleh su’udzon)  dan cuma tersisa sepotek hapusan plus kertas-kertas yang sepintas nggak guna gitu. Eh, nggak disangka besoknya Mio kasih kejutan dan yang terheran-heran ya emaknya.

Mio sibuk di kamar. Bongkarbongkar, nulis, ngerobek kertas, bolak balik sana sini , buka laci ATK. Ahh kirain mahh dia lagi sibuk main tempel-tempelan aja. Ini dia lakukan sementara si kakak sekolah. Selang nggak berapa lama,  pas lagi nyari beberapa benda di kamar mata ini kok nyangkut di tumpukan mungil di sudut meja . ada bungkusan dan lipatan surat. Penasaran pengen buka . ahh, tapi jangan deh. That’s her privacy and I have no right to ruin the surprise.

Dan seharian berikutnya lupa banget sama bungkusan itu jadi belum sempet nanya.
Tapi besoknya , di atas meja kakak kedua ada  segepok pensil yang sudah bukan baru lagi ditempel jadi satu dan semuanya sudah dalam kondisi runcing siap pakai. Di atas selotip ada selembar robekan kertas dengan tulisan berwarna hijau. Dan ada suratnya lho ternyata. Begini nih penampakannya :

pensil 7

Ketujuh pensil ini direkatkan jadi satu dengan surat dari kertas dilipat yang bagian muka bertuliskan :
For Caca from…..  Pensil 7 (tujuh)
*eh kok dia kepikiran menjelaskan terbilangnya ya? hihihi

Denger istilah Pensil Tujuh ini tuh dari kakak sepupunya yang sudah setingkat SMP. salah satu geng yang eksis di sekolahnya bernama Pensil Patah. Apakah ada kesamaannya? kayaknya saat ini cuma ALLAH sama Mio yang tahu
mio vs caca

Dibagian dalam kertas itu masih ada tulisan lagi :
Untuk Caca,
Apakah caca melihat pensil dimeja, pensil itu untuk caca karena caca pensilnya dikit
kalo mau diraut silakan
*ada sambungan kertasnya sedikit di ujung kanan bawah.

Ada tulisan lagi dibaliknya :
Caca boleh pinjam ini dalam seminggu setelah itu kalau caca jadi bikin pom pom mio tambahin seminggu
mio vs caca

*ooooo..Syarat & Ketentuan berlaku yeee

That’s my Mio.
Beberapa hal akan ia komunikasikan lewat surat. Little surprise, asking permission sampe ajakan main ke kakak-kakaknya juga pakai surat.
You sweet like a chocolate, Mio
Emaknya banget kan ya, ya *yg ga setuju silakan minggir

Seneng liat anak-anak suka main surat-suratan. Cara begini lebih menantang dan bermakna lho. Inget-inget deh. Kalo kita dapet surat cinta dari suami , bakalan kita simpen tuh kertas sampe tulisannya ga kebaca. *apa cuma saya aja ya? Hihi..

Ternyata, kebiasaan saya selipin surat di buku, tas mereka mulai berbuah hasilnya. And I am proud of it.
Semoga Mio gak bosen bikin surat cinta buat emaknya
Biar emaknya nangis bombay bak film India karena dibikin terharu biru.

Love you always, my little Mio

Damai, 22 Februari 2016