Wanita doyan belanja.

Itu bener deh kayaknya. Gak dimana, gak siapa selalu aja ngeliat perempuan yang lagi asyik melototin info diskon di banyak merchant. Kabar diskon itu bisa menyebar dengan cepat melalui berbagai media dan mungkin hanya bisa disetarakan dengan luasnya Hubungan Hantu ke Hantunya Trio Detektif. Lebay. 

Tapi jujur, entah kenapa gue tuh gak menjadikan belanja sebagai kebutuhan yang segitu pentingnya. Belanja yang dimaksud disini lebih ke barang-barang fashion, kosmetik, asesoris, makan dan mungkin masih ada yang lain. Buat gue, ngeluarin duit harus jelas alasannya. Bahkan saat masih kerja dan menikmati gaji gue sendiri, gue ga serta merta kalap belanja atau makan sana-sini.

Untuk beli satu barang, gue meski mikir beberapa kali. Ada beberapa faktor yang gue pertimbangin. Nyaman, cocok, simpel, ga repot pake dan copot nya dan yang penting gak keliatan genit. Kadang kalau cocok dengan satu model, gue pernah beli lagi model yang sama dengan warna beda. That’s it.

Eh, gue masih nyimpen sepatu gunung gue yang butut yang gue beli tahun 2003. Dan masih duduk manis di rak sepatu karena kadang masih gue pake. Awet boo!

Nah, kalau soal makan gue lebih nggak rewel lagi. Mau makan AmiGos atau resto yang penting itu halal, bersih (sejauh keliatan di mata) dan jenis makanan itu masih bisa diterima sama tenggorokan gue. Dari jaman kantoran dulu, gue dan temen-temen termasuk bos gue malah justru menikmati makan bareng di warung sederhana yang bersih dan gak ribut. Buat gue, kami, makan meang nggak harus di tempat yang elit, yang mahal yang bagus yang kalo kita check in di 4square orang bakal berdecak “hebat, tempat elit nih”.

Tapi memang ada beberapa pengecualian. Saat kita menjamu tamu, ya nggak boleh di warteg atau warung sederhana. Ga sopan tahu! Bisa ditoyor sama tamunya!. Yang seperti ini baru diajak ke tempat yang representatif. Toh, yang bayar juga kantor kan😀

Nah, sekarang saat nggak kantoran lagi dan mendarmabaktikan diri gue buat anak-anak, perubahan itu nggak terlalu sulit atau sampai bikin stress. Karena kebiasaan yang paling sulit buat gue dari bekerja dengan tidak bekerja adalah kebiasaan mengatur keuangan. Semula biasa gajian tiap bulan dengan jumlah lebih dari cukup sekarang harus mengatur keuangan lebih ketat. Tapi karena gue ga punya kebiasaan shopping dan makan enak makanya ga terlalu bikin depresi laaah!

Justru sekarang pun setelah punya 3 putri cantik, kebiasaan belanja gue ga berubah. Gue sering diingetin sama ibu dn kakak semata wayang gue, kalau beli keperluan anak-anak beli yang bener-bener cewek dan jangan disamain dengan hobi gue yang nggak suka dandan girly. Upps! Karma nih kayaknya hehe

Oke deh, jadi ga semua perempuan doyan belanja lhoo. Kayak gue. Makanya beruntunglah suami gue. Gue orangnya irit tapi gak pelit.

Eh gue juga ga pernah nyalon lhooo! Hadduh, kalau ini ada temen yang nggak percaya. Karena cewek boleh ga doyan shopping tapi yang namanya nyalon itu wajib minimal sebulan sekali. Tapi gue males ngebayangin waktu yang terbuang banyak buat bersihin muka, potong rambut atau sampai spa. Trus, potong rambutnya gimana? Nah ini, gue bersyukur punya kakak baik dan hobi motong rambut. Jadilah dari gue kecil sampe segede gini tukang salonnya ya kakak gue itu. Thx a lot Sist! *hug

Ceritanya ekarang gue mau belajar ke salon. Gara-gara di komporin kakak gue dan sesuatu hal yang gak bisa gue share disini. *Boleh dong punya rahasia qiqi.

Mau ngerapihin muka. Muka gue yang ga pernah kesapu produk mahal untungnya bukan jenis muka yang doyan jerawatan. Tapi kotor kan tetep. Mungkin itu yang bikin timbangan gue berat. Banyak kotoran di badan yang bertahun-tahun hinggap dan gak diangkat *pembelaan.

Ah, udahlah. Gue mantap mau ke salon. Doain ya hasilnya memuaskan !